5 December 2018

Ada Apa Dengan Franz Ferdinand dan Vivo V11 Pro?

Dear, diary gadgetainment

Ada apa ya? Hehe, baca dulu aja.

Jadi hari jumat (30/11) kemarin, gue baru aja dibekali Vivo V11 Pro sama Kak Divy. Mengingat hari jumat adalah hari pertunjukannya Franz Ferdinand and The Local Heroes di Tennis Indoor Senayan, Kak Divy memandatkan gue, memanfaatkan momentum tersebut untuk sekaligus menjajal kamera bawaan Vivo V11 Pro.

Hari itu gue ketemu sama Kak Divy di Pacific Place, belio bilang, “dateng aja jam 1an cil,” yaudah tuh abis gue ngampus terus langsung cus ke Pacific Place, FYI dari kampus gue ke PP bisa memakan waktu satu jam sampai satu jam setengahan, udah di lama-lamain, tetep aja sampe PP duluan. Hih.

Gue bingung mau kemana, karena Kak Divy belum balas apa-apa, akhirnya gue nunggu di mushola, lumayan sekitar satu jam duduk-duduk gemes, mulai ngga ada perubahan yang signifikan, gue pengen beli makan tapi makanan di PP fancy semua, sementara dompet gue udah kaya kopiah Pak RT, tipis. Alhasil gue tanya temen gue, gue mesti ngapain di tengah ke-mewah-an mall tersebut, mana gue ngantuk banget lagi, baru tidur jam satu pagi, bangun jam 6, ngampus dan belum ada tidur-tidurnya samsek.

Kata temen gue, “Beli coco cil!”,

“Hah? Apaantuh?”

“Lo nggatau Coco? Omaygat!”

“Ngga,”

“Ish! Itu minuman enak bingits, lo mesti cobain, itu ada di lantai 4,”

Yaudahlah, akhirnya gue ke lantai 4, ketemu sama perahu-perahu antah berantah markir di situ, gue ngelilingin area tersebut dan akhirnya nemu Coco, minuman manis segar dengan paduan salty cream cheese, b aja ternyata, manis bat aseli, kek ucapan gebetan waktu nge-date hari pertama.

Ngecek hape, belum ada apa-apa, yaudah gue nongkrong di depan toko yang ada bangkunya. Sambil terkantuk-kantuk nungguin Kak Divy, akhirnya jam 3 atau jam 4an belio nelfon, katanya meeting-nya udah selesai, gue bisa nyusul doi di d’cost VVIP. Yaudah, gue kesana ketemu sama Mas Hadi juga, Alhamdulillah, makan gratis hehehehehehe. Aku sudah mengendus aura kebahagiaan saat Kak Divy bilang susul ke d’cost.

lidah ngga bisa jauh jauh dari nasi goreng (doc. gadgetainment)

Kemudian tibalah momen-momen sakral : prosesi serah terima hape, hihi seneng banget gue. Asli, dulu bagi gue hape adalah suatu benda yang ngga bisa gue dapetin gitu aja, ada rasa dengki dan cemburu yang mengalir deras di tenggorokan ketika lihat sekeliling gue jalan-jalan ke ITC terus beli hape kaya beli sandal jepit waktu terdesak, yaudah bayar aja.

Sekarang gue bahagia bet mau dibekelin hape, bukan chicken nugget sama sosis lagi.

Setelah gue terima, langsung gue jajal untuk foto-foto, mulai dari mode-nya yang standar, professional, AI Face Beauty, dan oh wow ketika gue geser ke kanan lagi ada doc, which is (nampaknya) untuk foto dokumen. Heu, this is interesting.

Pohon estetik d’cost vip (doc. gadgetainment)

btw, tolong jangan banyak komentar sama wallpapernya, liat bokehannya aja udah (doc. gadgetainment)

Setelah puas foto-foto di tempat dengan lighting yang murni, malamnya gue langsung cobain di Tennis Indoor Senayan, acara Franz Ferdinand. Ngga, gue ngga suka musiknya, tau lagunya juga ngga, gue cuman tau opening act-nya doang, Barasuara, Elephant Kind dan Fourtwnty, itu juga gue nonton karena jatah dari Kakak gue, daripada mubazir yaudah gue pake.

Para raqyat sedang menunggu kepastian, kapan masuknya (doc. gadgetainment)

Voila! Memasuki jam-jam krisis cahaya alami, namun foto di kamera masih tampak bagus buanget jo! Salah satunya foto di atas, padahal udah mau jam 6an gitu. Baik untuk kamera belakang maupun depan, gue amazed dengan keduanya.

Ngga berapa lama gate dibuka, di dalam sudah terdengar Fourtwnty menyanyikan lagu hitam putih, gue langsung buru-buru mengabadikan momen tersebut dari jauh : tempat duduk di atas, samping kiri panggung. Pas gue dateng masih sepi buanget, orang masih bisa duduk di bawah, di barikade, masih bisa lalu lalang.

Penampilan Barasuara di saat penonton sudah ramai (doc. gadgetainment)

Begitu memasuki Barasuara mulai rame, dan artis pamungkasnya super rame. Gue yang ngantuk banget, tetep headbang karena nanggung, sok asik aja, tau lagunya juga cuman Take Me Out, gue ikutan nyanyi pas bagian instrument gitarnya.

Franz Ferdinand dan crowd-nya yang emejing, gue di atas cuman pura pura headbang sambil nguap (doc. gadgetainment)

Sebelum acara benar-benar usai, gue cabut duluan, ninggalin temen gue yang duluan ninggalin gue ke bawah, iya dia ke bawah karena ngga tahan pengen loncat-loncat depan Franz Ferdinand. Gue iyain aja udah, udah biasa ditinggal ini.

Takut ngga dapet ojek online, gue langsung mesen, tapi eh sebentar kok posisinya enak untuk difoto. Akhirnya gue ngeluarin Vivo V11 Pro dari tas gue,

Jepret (doc. gadgetainment)

hehe, terang banget jo! Padahal udah malem sekitar jam 11an. Ya iya sih iya ada lampu, cuman untuk beberapa hape di saat malam hari kadang ngga keliatan apa-apa.

Well, hari itu gue bisa dikatakan senang sekali bawa Vivo V11 Pro kemana-mana, nyobain kameranya di berbagai kesempatan, menangkap momen dan menjadi cerita. Gue suka banget, sama kameranya kalo malem-malem, tapi sayangnya pas di zoom gambarnya pecah jadi kaya format 3gp. But its okey, namanya juga hape, kalo mau bagus ya pake kamera professional aja, ye ngga?

By the way, di sela-sela itu gue sempet penasaran dengan satu icon di sebelah kiri tombol shutter. Ada semacam icon yang tidak biasa, eh ternyata pas gue pencet itu google lens, yaampun. Norak banget saya, sebuah terobosan baru bagi gue yang mager banget mau ngetik nama yang susah-susah, tinggal foto produknya, terus google bisa jabarin semuanya.

Dah, terbaik emang Vivo V11 Pro ini, selain kameranya tsanggih, batrenya pun juga ngga kalah the best! Gue dikasih hape ini dari sore jam 4an, lalu sampe besok paginya batre tetep on point alias belum low batt. Kayanya setiap hape kalo jomblo yang megang emang suka tahan lama gitu ngga sih?

Ya, intinya begitu, gue seneng banget dengan kelebihan yang ada pada Vivo V11 Pro ini, meskipun pas selfie gue keliatan fake nya, sampe dikatain temen gue, “muke lu kaya kejatohan bedak compact 5 lapis,” hm, sebel. Tapi iya, jadinya putih banget, tapi ya udah, mungkin itulah gunanya teman baik juga, menutupi segala kekurangan yang ada, sampe lupa, kejujuran juga penting.

Apasih.

Yaudah, gitu cerita gue sama Vivo V11 Pro, gue suka banget, bahkan gue kemana-mana sekarang cuman bawa ini, ngga bawa kamera professional lagi buat fotoin produk orang. Simple, kece, helpful dan lighting di malam hari super oke!

Apakah gadgetizen merasakan hal yang sama juga?

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *