22 November 2018

Samsung Galaxy A9 : Cakep, Praktis & Pengertian!

Cobain fitur kamera yang ada di Galaxy A9 (doc. gadgetainment)

 

Dear, diary gadgetainment

 

Jalan jalan ke gunung sahari

Jangan lupa menumpang mandi

Gadgetizen yang saya kasihi

Mari kita mulai cerita hari ini

 

Nyahanjay

 

Beqlah. Kemarin sih lebih tepatnya, gue menghadiri acara peluncuran Samsung Galaxy A9 di Kota Kasablanka. Sesuai mandat Pak Bos, gue akhirnya mengosongkan semua jadwal (padahal emang ngga punya agenda apa-apa), untuk datang ke launching tersebut. Zuzur, im pretty excited ketika melihat poster digital yang dibagikan Pak Bos di grup gadgetainment, dengan caption “dateng cil,” WAH NGGA USAH DISURUH JUGA GUA MAU DATENG HAHAHAHAHA.

Siapa sih yang ngga seneng jadi orang pertama “merawanin” barang sebelum dijual ke publik? Pastinya happy dong! Rasa bangga tentu ada, tapi gue nggamau riya (padahal dari kemarin upload IG Story mulu bikin orang dengki) muahahahaha, bodoamat. Lu orang pada pamer pacar, gue pamer gadget aja!

Well, seperti biasa kemarin gue datang bersama kesendirian. Perjalanan yang ditempuh cukup jauh sekitar 50 menit, dari rumah gue berangkat sengaja mepet biar sampe venue pas. Ternyata perhitungan gue tepat! Sampe venue gue langsung disambut PR dari agency Samsung nge whatsapp gue, belio ingetin gue untuk jangan lupa hadir jam 4 sore.

Yakan, sekalinya diingetin, tapi sama cewe.

Begitu sampe KoKas, gue langsung menuju toilet, iya dong touch up dulu, siapa tau ketemu netijen gemes yakan. Setelah itu gue langsung ke Mozaik Walk untuk acara Samsung. Posisinya depan Sephora (kalau ngga salah), tadinya mau belok kiri dulu sambil liat-liat lipstick apa kali ini yang bakal di swatch ke tangan, dan parfum mana yang akan disemprotin ke badan terus kibas-kibas diri. Tapi berhubung waktu sudah memasuki 15.59 maka gue langsung menuju sebuah area yang sudah tercium hawa-hawa Samsung.

aroma samsung mulai terendus (doc. gadgetainment)

Dari luar sudah tampak ramai orang ngantri, gue sempet mengelilingi area tersebut sebelum akhirnya memutuskan untuk ikut ngantri. Kalau bisa dideskripsikan, saat itu wajah gue tampak seperti hachi yang cari ibunya, bedanya gue cari Mba Rose. Berhubung tingkat kepedean gue udah melebihi batas wajar, jadilah gue ikut ngantri di belakang, seperti biasa sambil main HP, padahal yang dilihat juga ngga ada, biar keliatan sibuk aja.

Saat registrasi akhirnya gue ketemu Mba Rose, dan rekan kerjanya, gue lupa namanya Mas Yoyo atau Mas siapa (fyi, mukanya kaya Daniel Radcliffe), saat antri gue sempet ditanya dari komunitas Samsung atau Sindo, gue jawab Gadgetainment, percaya atau tidak, keduanya langsung memberikan senyum termanis mereka. Gue berasa kaya nasabah bank yang kartunya meling-meling tau ngga lo, yang kalo setor tunai bawanya pake koper sama asisten. Zuzur, sebagai raqyat jelata gue sempet syok, karena oh wow begini rasanya jadi orang terkenal. Padahal gue terkenal juga ngga, tapi begitu mereka denger gadgetainment langsung berbinar. Ini pasti ulah Wisnu Kumoro.

Biasa terdaftar jadi media, kali ini gue terdaftar sebagai tech reviewer. NYAHAHAHAHAHA. Monmap saya kesenengan.

Setelah registrasi, gue diarahkan ke Galaxy Café, nah di sinilah tempat para raqyat raqyat menemukan kebahagiaan duniawinya. Menu utama yang paling menarik perhatian gue adalah Chatime, tanpa basa-basi gue langsung ngantri di belakang mba-mba yang galau mau milih Chatime anget atau dingin, sementara gue buru-buru ambil Chatime rasa pure cocoa yang large.

Yang gue suka dari pekerjaan sebagai media, dapet jatah gratisan, baik itu makanan maupun goodiebag (doc. gadgetainment)

Padahal di jalan sempet kepikiran mau beli Chatime, ternyata Samsung udah nyediain. Begitulah jika udah lama kepikiran, terus ketemu, pas cocok dengan harapan, ada perasaan bahagia yang beda, kan jadi terharu. Makasih Samsung!

Karena saat itu gue dikejar waktu untuk ke BSD, maka eksekusi merawanin Samsung Galaxy A9 juga harus gue laksanakan secepat mungkin. Setelah ambil chatime gue langsung ke unit-nya yang tertera di berbagai spot. Di situ gue sambil nungguin, hp nya masih di pake bapak-bapak sibuk selfie, dan foto-foto di spot yang tersedia. Karena di acara itu ngga hanya launching tapi juga Tech Talk dan ada Challenge-nya juga.

Gemas dalam genggaman (doc. gadgetainment)

Ya, selayaknya megang hp biasa, ukurannya 6,3”, untuk genggaman wanita cukup elegan, warna yang gue pegang saat itu adalah Lemonade Blue, untuk warna sendiri ada Caviar Black, Bubblegum Pink, dan yang gue pegang. Ya udah lah ya, warnanya ngga penting, ntar ketemu casing lucu juga ketutup warnanya.

Saat gue pegang, gue merasakan hawa-hawa metal, agak licin, tapi ngga licin banget kayak poni orang pomade-an abis kena ujan. Bentukannya cakep lah intinya, melengkung dan nyaman dilihat. Ketika telunjuk meraba permukaan belakang, juga ada letak untuk fingerprint.

Karena katanya di Galaxy A9 ini experience kameranya lebih yahud, maka dari itu gue langsung nyobain kameranya. Gue liat dari belakang, lensanya ada empat, tambah satu di depan. Gue heran, gue rasa kayanya bukan cuman orang aja sekarang yang maruk, teknologi juga. Biasanya satu kamera, dua kamera, ini empat, yaampun. Ngga kebayang kalo ada yang 11, itu kamera apa keluarga Halilintar? Hiya.

Gue rasa fitur-fitur di Galaxy A9 ini membantu banget untuk lo yang pengen selfie satu squad, tapi jarak jauh biar jerawat sama mata bengep abis nangis ngga keliatan, dan ngga punya tongsis, cocok banget pake fitur ultra wide! Kalo misalkan lo pengen foto materi presentasi di depan kelas, atau pengen foto gebetan tapi terasa jauh, tenang aja! Karena di hape ini juga ada lensa telephoto yang zoomnya bisa sampe dua kali lipat! Kurang pengertian apa coba tu Samsung.

Apa cuman itu doang kehebatan kamera Samsung Galaxy A9? Oh tentu tidak! Apakah klean pernah berpikir bahwasanya akan ada teknologi yang bisa dengan mudah membantu kita dalam mencari barang? Seperti kasus gue, yang pengen banget beli suatu produk kemasan, tapi ngga ada di supermarket, dan gue lupa terakhir beli itu dimana. Samsung Galaxy A9 bisa bantu gue buat dapetin barang itu! Gimana caranya? Kemasan yang masih utuh, kita foto, dan Bixby Vision Shopping siap membantu!

Gila, udah cakep, pengertian, baik pula.

Well, gue udah cukup puas merawanin Galaxy A9, saatnya duduk, menyaksikan kelangsungan acara dan menikmati chatime yang sudah berembun banyak. Sembari duduk, tiba-tiba gue dicolek Ibu-ibu belakang gue, kayaknya belio lagi ngecharge dan tidak sengaja duduk di situ.

eheheheheh sayang aku (doc. gadgetainment)

 

“Mba, ini acara apa ya? Disuruh foto-foto gitu ya?”

“Ngg.. launching produk Samsung Bu, yang foto-foto itu untuk kompetisi, nanti akan ada hadiahnya,”

“Mba nya vlogger ya?”

MANA…… BENTUKAN KAYA GINI DARI MANA VLOGGERNYA SAYA TANYA….

“Ngg…. Bukan Bu,”

“Oh, abis kaya pernah liat,”

Ngga suka nih gue, muka gue pasaran.

Eh terus belio ngoceh lagi, “wah, banyak banget ya kameranya empat, tapi itu bagus ngga ya?”, gue lagi nyeruput chatime cuman bisa nyimak ocehan belio yang dilanjut lagi, “ah tapi kalo batrenya ngedrop sama aja boong,” , “eh tapi boleh juga,”

Momen-momen ingin mengoleskan krim pereda rasa amarah mulai mencuat, nggapapa untung aku sabar. Nggapapa, ibu ibu ngga pernah salah. Maha Benar dengan segala ocehannya.

Kedistrek sama Ibu-ibu tadi, gue sebenernya lagi nyimak presesntasi pemilik akun skinnymonkey, yang lagi jelasin kegunaan fitur-fitur di Galaxy A9, dan gimana cara belio make di ruangan-ruangan tertentu. Dan ini adalah presentasi terbaik menurut gue, dengan segala elemen yang ada di sana, mulai dari experience room-nya, sehingga calon user juga bisa jajal kemampuan kameranya sendiri. Di satu layar besar, ditampilkan Renaldi yang merupakan travel photographer, belio menunjukkan caranya, tekniknya mengambil gambar menggunakan Samsung Galaxy A9. Ini penyampaian presentasi yang keren!

pemilik akun skinnymonkey nih (doc. gadgetainment)

ini contoh presentasi yang baik! (doc. gadgetainment)

Overall, gue seneng ketemu Samsung Galaxy A9, yang baik, ramah, praktis, dan pengertian. Dengan harga Rp.7,9 juta, gue rasa cukup worth it kalo untuk dimiliki jiwa-jiwa pemalas, yang males transfer foto dari kamera ke hp untuk dibagikan ke grup whatsapp, yang males punya tongsis, yang males bawa lensa banyak dalam satu tas, yang males cari tau barang yang dibutuhkan di jual dimana.

By the way, denger-denger lagi ada promo, beli Galaxy A9 dapet Harman Kardon. Kalo penasaran cek instagramnya aja dah udah. Cari tau sendiri, jangan males.

Well, begitulah kisah pertemuan gue dengan Samsung Galaxy A9 kemarin. Sayangnya cuman satu, belum bisa gue miliki.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *